#Terkini:  Polisi Minta Keluarga Serahkan Akta Lahir Pelaku Bom Medan

AnekaNews.com  – Kepolisian Resor Kota Medan meminta kedua orang tua pelaku percobaan bom bunuh diri di Gereja Santo Yosep untuk menyerahkan akta lahir anaknya, IAH . Saat ini, proses hukum IAH akan disesuaikan dengan sistem peradilan pidana anak.

Dari pantauan AnekaNews.com , Selasa, 30 Agustus 2016. Kedua orangtua IAH, yakni S Makmur Hasugian dan Arista Boru Purba, telah mendatangi Mapolresta Medan untuk menyerahkan akta lahir tersebut.

“Kita tidak tahu untuk apa, tapi namanya kita dipanggil disuruh mengantar akta kelahiran. Apa pun kami nggak tahu kecuali mengantar akta lahir,” kata Makmur.

 

Baca Juga:

  • Medan Perketat Keamanan Usai Insiden Bom Gagal di Gereja

  • Bocornya Rencana Bom Bali III

  • Indonesia Akan Bentuk Satgas Penanganan Terorisme Baru

 

Ibunda IAH, Arista terlihat enggan berkomentar jauh soal anaknya. Ia lebih memilih menghindar awak media dan langsung memasuki ruangan Polresta Medan. “Kami sedang berduka,” katanya.

Aksi pecobaan bom bunuh diri IAH terjadi di Gereja Santo Yosep Medan, Minggu pagi, 28 Agustus 2016, sekira pukul 08.00 WIB. Ia diketahui membawa ransel berisi bom rakitan.

Saat kejadian, diduga bom yang dibawa IAH gagal meledak. Tasnya hanya mengeluarkan percikan api. Karena itu, IAH pun mengeluarkan senjata tajam dan menyerang pastor yang bernama Albert Pandingan.

Jemaat pun panik, beberapa berhamburan dan lainnya berupaya menghentikan perbuatan IAH. Beruntung bom tidak meledak dan IAH pun berhasil dilumpuhkan lalu diserahkan ke polisi.