#Terkini:  Diduga 8 Anak Jadi Korban Prostitusi Gay

AnekaNews.com  – Tim Sub Direktorat Cyber Crime Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus Badan Reserse Kriminal Polri mengungkap jaringan prostitusi gay yang menjajakan korban anak laki-laki dengan tarif hingga Rp1,2 juta. Hal tersebut terungkap melalui penggerebekan yang terjadi pada Selasa malam, 30 Agustus 2016.

Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri, Brigjen Polisi Agung Setya mengatakan, kasus prostitusi gay itu diperkirakan makan banyak korban.

“Intinya itu, kami kira pengungkapan ini ya cukup mengejutkan bagi kita semua nanti,” kata Direktur Tippid Eksus Bareskrim Polri, Brigjen Polisi Agung Setya kepada wartawan di Jakarta, Rabu 31 Agustus 2016.

Kepolisian hingga saat ini masih mengidentifikasi jumlah pasti korban. Sebelumnya disebutkan bahwa terdapat 8 laki-laki termasuk anak di bawah umur yang dijual melalui bisnis ilegal itu.

“Kami masih identifikasi untuk korban karena cukup banyak,” ungkapnya.

Dia mengatakan, pihaknya akan mengungkap dengan lengkap melalui konferensi pers yang akan digelar pada Rabu siang, 31 Agustus 2016.

Sebelumnya, AR yang diduga sebagai otak jaringan prostitusi gay ditangkap oleh Dit Tippid Eksus Polri di sebuah hotel di Jalan Raya Puncak KM 75, Cipayung, Bogor, Jawa Barat pada Selasa malam 30 Agustus 2016.

Aparat menangkap pelaku AR yang menjalankan prostitusi gay melalui akun media sosial Facebook.

“Menawarkan prostitusi anak di bawah umur melalui akun Facebook. Tersangka inisial AR, 41 tahun. Yang bersangkutan residivis,” kata Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Mabes Polri, Inspektur Jenderal Polisi Boy Rafli Amar kepada wartawan, Selasa malam, 30 Agustus 2016.